Daeng Soetigna, Bapak Angklung Indonesia

didiet2Kiriman : Didiet Priatmadji

Bagi yang pernah menyaksikan konser musik Yanni tentu tahu betapa megah, agung dan fenomenalnya “Santorini”.  Namun, bagaimana bila nomor klasik “Santorini” dibawakan dengan instrumen tradisional Sunda bernama Angklung?  Ya, bahkan nomor-nomor klasik seperti “Li Biamo Ne Lieti Calici from La Traviatta” karya Giuseppe Verdi, “Blue Danube Waltz” (Johan Strauss), “Air for G String”(Johan Sebastian Bach), dsb, dapat dimainkan dengan indahnya menggunakan alat musik Angklung, disamping tentu saja karya-karya musik asli Indonesia seperti “Jali-jali”, “Bengawan Solo” atau “Es Lilin”.

Untuk itu kita wajib berterima kasih kepada almarhum Daeng Soetigna, karena berkat kerja keras dan usahanya maka alat musik angklung yang tadinya hanya sebagai alat musik tradisional yang hanya memiliki beberapa tangga nada yang dibunyikan secara monoton, dibuat sedemikian rupa menjadi set angklung dengan nada-nada diatonis-kromatis sehingga mampu memainkan musik “barat”.

angklung1Konon alat musik angklung sudah ada sebelum kerajaan Sunda berdiri, atau sekitar tahun 1030 masehi, namun saat itu hanya terbatas untuk ritus keyakinan setempat terutama menjelang musim tanam padi. Saat itu angklung masih belum memiliki nada-nada seperti sekarang.

Ada lagi tokoh penting dalam perkembangan angklung modern di Jawa Barat yaitu Udjo Ngalagena.  Udjo mengembangkan angklung tradisional menjadi nada da-mi-na-ti-la-da, belajar dari tokoh musik Machyar.  Ada juga tokoh yang berupaya mengembangkan alat musik angklung yaitu J.C. Deagan, seorang Belanda yang merupakan guru musik Daeng.  Namun Daenglah yang berhasil mengembangkan alat musik angklung sehingga mencapai standar nada diatonik-kromatik (do-re-mi-fa-sol-la-si-do) yang lengkapnya terdiri dari 12 nada. Angklung ini yang kemudian dijuluki Angklung Padaeng yang dikenal sebagai angklung modern.

Ketertarikan Daeng Soetigna, lahir di Garut, 13 Mei 1908, pada alat musik angklung berawal saat melihat dua orang pengamen bermain angklung.  Sebagai guru kesenian dan mengajar kepanduan (sekarang Pramuka), saat itu Daeng berpikir bagaimana membuat angklung yang lain, yang bisa dipakai sebagai alat pendidikan seni musik.  Kemudian dia membeli angklung dari pengamen tersebut dan berpikir keras untuk membuat angklung.  Dia lalu mendatangi pak Djadja, seorang tua yang mahir membuat angklung.  Karena saat itu angklung umumnya hanya dikenal sebagai “alat musik pengamen”, pak Djadja sempat bertanya apakah dia mau alih profesi sebagai pengamen?

Setelah melalui berbagai eksperimen, Daeng berhasil mengembangkan angklung menjadi memiliki tangga nada do-re-mi-fa-sol-la-si-do, maka diapun mengajarkan angklung ciptaannya ke anak didiknya di kepanduan.  Saat itu ia juga menuai protes karena dengan mengajarkan angklung maka ia dianggap mengajar anak didiknya jadi pengamen…  Tetapi sejarah berkata lain, hasil perjuangannya dalam mengembangkan angklung berhasil membuat Presiden Soekarno terkagum-kagum.

angklungHal itu terjadi saat Presiden Soekarno mengadakan jamuan makan malam untuk para diplomat asing di Kabupaten Kuningan pada tanggal 12 Nopember 1946.  Pada malam itu digelar acara hiburan berupa musik angklung karya Daeng Soetigna yang dimainkan oleh anak didiknya. Pertunjukan itu sukses. Maka angklung-pun terangkat pamornya dari sekedar alat musik pengamen menjadi alat musik yang bisa disejajarkan dengan alat musik barat.  Daeng Soetigna mendapatkan penghargaan Satyalenca Kebudayaan dari Presiden Soeharto pada tahun 1968 dan Anugerah Bintang Budaya Parana Dharma dari Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (2007).

Kini kita boleh berbangga dengan angklung yang asli tanah Sunda namun sekarang sudah mendunia, tetapi juga jangan lengah karena Malaysia konon mulai meng-klaim angklung sebagai miliknya dengan sebutan bamboo Malay.  Hal ini tentu membuat kita sungguh geram dan kesal, namun pertanyaannya adalah sudah sejauh manakah usahakan kita dalam melestarikan alat musik angklung?.  Udjo dan Daeng telah mengembangkan angklung dengan konsep 5M (murah, mudah, massal, mendidik, dan menyenangkan) sehingga angklung dapat diterima oleh berbagai kalangan usia, tingkat pendidikan dan strata sosial.  Di lain pihak, Roswita Amelinda, Ketua Panitia Peringatan 100 Tahun Pak Daeng, mengakui betapa sulitnya untuk mendapatkan sponsor untuk mendukung acara konser angklung tersebut.  Sedihnya, para calon sponsor itu (bahkan diantaranya host salah satu televisi swasta nasional) banyak yang bertanya : “Siapa Daeng Soetigna?”

Dikutip secara bebas dari Harian Pikiran Rakyat tgl 20 Desember 2008.
Didiet Priatmadji
.
Update artikel terkait:

  • Apa sih Angklung?
  • Cintai Kesenian Tradisional Kita

14 Replies to “Daeng Soetigna, Bapak Angklung Indonesia”

  1. Saung angklung “Udjo” pancen siip tenan (penilaian bukan dari saya saja tapi juga anakku). Aku datang pertama kali ke padepokan di kampung Padasuka ini lebih dr 20 th yll. Saat itu masih sederhana dan shownya masih dipandu sendiri oleh Mang Udjo, banyak menyampaikan pesan moral tentang pendidikan. Terakhir aku datang lagi tahun kemarin.

    Aku salut pada para penerusnya yang boleh dibilang cukup konsisten semangatnya namun juga cukup mengakomodasi kebutuhan pasar. Tapi ada sedikit hal yg menurutku (subyektif) perlu dipertimbangkan, yakni harga tiketnya yang sama rata Rp. 50.000,- tanpa pandang umur, komunitas ataupun wisman or wisnus.

    Monggo bagi yang belum mirsani ……

  2. Angklung Mang Udjo sekarang sudah merambah kantor2. Akhir tahun lalu kantor saya mengadakan halal bihalal di Balai Kartini. Salah satu acaranya adalah mendatangkan angklung dari saung Mang Udjo, acaranya cukup menarik, dari anak2 kecil lucu2 yg tampil, sampai mengajak semua peserta halal bihalal untuk main angklung (semua dapat satu2), dan yang paling sulit dilupakan : yang jadi konduktor (pemandu) untuk main angklung itu lho, cuantiikkknyuaaaa…..
    ditanggung kita2 bpk2 yg sdh merasa uzur, usia mendekati sek (seket), jadi pengin kawin lageee…..
    astagafirullah……

  3. kami memiliki kelompok pengrajin angklung di Kab. Ciamis. kalau ada yang berminat dengan hasil kerajinan kami, bisa menghubungi saya. dijamin harga murah dan berkualitas. lestarikan dan jaga budaya kita.

  4. Saya tertarik dengan tulisan anda mengenai Daeng Soetigna, Bapak Angklung Indonesia.
    Angklung adalah salah satu alat musik yang berasal dari Indonesia. Angklum dahulu cuma memiliki 3 nada, skrg sudah memiliki 7 nada doremifasolasido.
    Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai Indonesia yang bisa anda kunjungi di Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *